Internasional

Mobil Polisi Dibakar hingga Penjarahan Kerusuhan di AS Masih Terjadi Buntut Tewasnya George Floyd

Kerusuhan buntut tewasnya pria kulit hitam, George Flyod masih terjadi di sejumlah kota di wilayah Amerika Serikat pada Sabtu (30/5/2020) malam. Kerusuhan pecah di tengah pemberlakukan jam malam yang ditentang oleh demonstran. Dikutip dari CNN.com , Minggu (31/5/2020), ribuan orang turun ke jalan melakukan demonstrasi.

Sejumlah aksi demonstrasi itu berakhir dengan kerusuhan. Sejumlah orang menyalakan kembang api dan melempari polisi dengan botol. Ada juga yang membakar bangunan, membakar mobil polisi, hingga menjarah toko.

Menghadapi aksi itu, polisi menembakkan peluru karet, gas air mata, dan menangkap ratusan demonstran. Garda Nasional diturunkan untuk meredam kerusuhan. Dalam protes hari kelima itu, para demonstran meneriakkan keadilan untuk George Flyod, pria yang tewas di tangan seorang polisi.

"Tidak ada keadilan, tidak ada perdamaian," demikian kata mereka. Di Mineapolis, tempat Flyod meninggal, pengunjuk rasa tetap berada di jalan melewati jam 8 malam, batas jam malam yang ditetapkan oleh Gubernur. Demonstran ditembaki dengan gas air mata oleh polisi ketika mereka mencoba berbaris melalui jembatan dari Minneapolis ke St. Paul.

Garda Nasional mengirimkan total 10.800 anggota untuk merespons demonstrasi. Seorang demonstran kulit hitam ingin agar perlakuan diskriminasi terhadap kulit hitam di akhiri. "Saya ingin bisa pergi di lingkungan kulit putih dan merasa aman. Saya ingin bisa, ketika seorang polisi mengemudi di belakang saya, saya tidak harus mengepal, dan aman."

"Aku ingin bisa bebas dan tidak harus memikirkan setiap langkah yang aku ambil," kata dia. Di Nashville, di mana jam 10 malam ditetapkan sebagai batas jam malam, petugas menggunakan gas air mata untuk membubarkan kerumunan yang berubah menjadi kekerasan. Para pengunjuk rasa membakar gedung pengadilan bersejarah Nashville dan merusak sejumlah pertokoan.

"Tembakan gas air mata dikerahkan di luar gedung pengadilan. Kerumunan orang diperingatkan tentang aksi mereka yang melanggar hukum," kata departemen kepolisian kota itu, Sabtu malam. Setidaknya 13 negara bagian dan Distrik Columbia telah mengaktifkan Garda Nasional untuk menanggapi kerusuhan itu, kata seorang pejabat pertahanan kepada CNN. Di Atlanta, yang menyaksikan kehancuran besar besaran, penjarahan, dan kebakaran besar pada Jumat, Gubernur Brian Kemp memberikan otorisasi kepada setidaknya 3.000 pasukan Garda Nasional menjelang protes yang diperkirakan terjadi hari Minggu.

Di Los Angeles, Walikota Eric Garcetti mengimbau para pemrotes setelah menetapkan jam malam jam 8 malam dan mengerahkan Garda Nasional pada Sabtu malam. "Saya meminta semua warga Los Angeles untuk mengambil napas dalam dalam dan mundur sejenak untuk memungkinkan petugas pemadam kebakaran kami memadamkan api, untuk memungkinkan petugas perdamaian kami membangun kembali beberapa pesanan," katanya, menurut afiliasi CNN KTLA . Di San Francisco, di mana jam malam diberlakukan sampai dini hari, Walikota London Breed mengatakan Garda Nasional tetap siaga untuk menanggapi protes.

"Ini adalah masa yang menantang bagi kota kami dan di negara kami," kata Breed. "Kami meminta Anda mengikuti arahan kami dan mendukung apa yang kami coba lakukan di sini untuk memastikan bahwa kita semua aman." Di banyak bagian negara itu, pihak berwenang menahan pengunjuk rasa yang melakukan kerusuhan.

Di Dallas, polisi menangkap setidaknya 74 orang yang akan didakwa. Di Atlanta, 51 orang ditangkap Sabtu malam dan kerumunan kecil tetap keluar melewati jam malam jam 9 malam di kota itu, kata polisi. Di New York City, pihak berwenang mengatakan Sabtu malam sekitar 120 orang telah ditangkap dan "ada banyak lagi yang masuk," menurut seorang pejabat penegak hukum.

Di Philadelphia , tempat sekitar 3.000 pemrotes berkumpul Sabtu, Walikota Jim Kenney mengatakan mayoritas demonstran itu damai dan menyatakan kesedihan mereka atas kasus kematian George Floyd. Wali Kota tidak mempersoalkan mereka yang melakukan demonstrasi, namun mengecam mereka yang melakukan perusakan. "Orang orang yang melakukan protes sebenarnya bukan masalah."

"Orang orang yang benar benar berdemonstrasi untuk suatu tujuan bukanlah masalah. Yang bermasalah adalah kelompok yang merusak, yang melakukan hal hal itu kepada petugas kami, ke gedung gedung, membakar mobil, hal hal semacam itu. " Di Georgia, gubernur juga mengindikasikan bahwa ia percaya orang orang yang terlibat dalam penjarahan dan kekerasan tidak bergabung dengan protes untuk menuntut keadilan atas kematian Floyd, menurut afiliasi CNN WSB . Dia menambahkan banyak dari mereka bahkan mungkin tidak dari negarabagian, menurut afiliasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *